Warung Es Semanggi
Seperti inilah warung Es Semanggi

Salah satu spot wisata kuliner di Magelang adalah Es Semanggi. Depot ini terletak di basement/parkiran Matahari Dept Store Alun-alun timur. Wujudnya hanya sebuah warung kecil di pojokan basement yang membaur dengan parkiran sepeda motor dan mobil.

Tapi jangan under estimate dulu, meskipun warung ini kecil dan “ngumpet” tapi bisa dibilang inilah salah satu hidden treasure kuliner Magelang. Selain disitu, Es Semanggi juga punya cabang di Jalan Ahmad Yani, Kedungsari Magelang, depan Radio Polaris. Letaknya yang berada d jalan besar membuat cukup mudah untuk mencapai warung ini baik dengan angkutan umum maupun kendaraan pribadi.

Konon ceritanya, pada tahun 60-an, Es Semanggi dijajakan pertama kali menggunakan gerobak di bawah pohon asem, depan Kelenteng di pojokan alun-alun. Kini usaha turun temurun ini sudah diteruskan oleh generasi ketiga. Dan yang membuat banyak orang heran (termasuk saya) adalah, dari dulu sampai sekarang, cita rasa berbagai macam minumannya tidak pernah berubah. Masih saja sama dan otentik. Mungkin karena resep yang selalu terjaga.

Warung Es Semanggi

Seperti inilah warung Es Semanggi

Berbagai macam menu dan rasa es ditawarkan. Ada es kelapa muda yang disajikan dengan santan segar, es tape hijau, es cendol, es roti, soda gembira dan es plered yang merupakan menu andalan dari depot es Semanggi. Plered terbuat dari tepung beras dan tepung kanji yang kemudian diolah dan dibentuk kecil-kecil berbentuk unik. Plered yang dicampurkan dalam larutan gula aren, ditambahkan santan dan es serut menjadi menu favorit dari para pengunjung dan penikmat es Semanggi ini.

Es Semanggi Magelang

Es Semanggi Magelang

Di warung ini juga terdapat banyak jajanan & cemilan pendamping minum es. Mulai dari tahu susur/tahu isi, tempe goreng, risoles, martabak mini, rempeyek kacang, rempeyek paru, emping manis, dan lain-lain. Masalah harga? Waaahh jangan khawatir.

Harga berbagai macam es tersebut berkisar antara Rp. 1.500 – Rp. 6.500 per gelas. kalau harga jajanannya berkisar antara Rp. 500 – Rp. 2.500 per biji. Jadi, dengan berbekal Rp. 10.000,- saja dijamin anda sudah kembung hahaha.

Monggo silakan mampir kalau pas berkunjung ke Magelang. Dijamin “mak nyuuuss”

Fahmi Anhar
Indonesian expatriate living in Dubai UAE. I started blogging in January 2011. Awarded as 2nd runner up Skyscanner Travel Bloscars Award Indonesia on 2014. I mostly shares my travel experiences and tips for my readers through write up, photos and videos. Interested in hotel & airlines review, adventures, beaches, cultural festival, architectures, heritage sites, and foodies.

Rekomendasi Kuliner di Brunei Darussalam

Previous article

Asiknya Nongkrong Di Nestcology Semarang

Next article

You may also like

18 Comments

  1. Mentap, setiap ke magelang slalu mampir. Klo tdk salah tahun 70an depot semanggi ini berada di depan bayangkara alun2 selatan magelang

    1. Es Semanggi emang salah satu legenda kuliner Magelang. Iya Pak, kata mbak-nya yang jual (generasi ke3) dulu awalnya jual di depan Bhayangkara alun² selatan 🙂

  2. dadi pengen……. selalu pesen : “ES COKLAT PLERET…tambah DEGAN ya mbak !!!! es yang gak ada dalam daftar!!!!!

    1. *langsung kirim Es Pleret Soklat ke Lampung* | *winks*

  3. Es favorit dari jaman aku SMP sampai punya anak…skrg anak ikut2an hobby nge es di semanggi….

    1. wah… ini emang kuliner turun temurun mbak, saya juga seneng Es Semanggi karena jaman SD sering diajak Ibu jajan di Semanggi Pasar Rejowinangun, dibawah tangga itu

  4. The legends banget nih mas 😀

    1. yup!! enak, murah, suegerr!! es degan nya special 🙂

  5. Yang di basement Matahari sekarang masih buka gak ya? Gagal jadi orang Magelang, belum pernah nyoba 🙁

    1. Masa seumur-umur belum pernah coba? masih buka kok yg di basement 🙂

  6. Andai saja ada Di batam pasti booming nich…Kebayang utk membuat peluang bisnis es semanggi sampai k kota batam 😉

    1. nah! ide bisnis tuh. bikinlah di sana, pasti laris. apalagi kan Batam panas banget 🙂

      1. tahu nggak…ada cerita..konon orang jajan ke es semanggi harus “nggabrul” misal makan gorengan 5, harus ngaku 2 aja..dan itu menjadi seni jajan di es semanggi. katanya semakin banyak orang nggabrul maka es semanggi makin laris….

        1. woyy!! hahaha ya jangan dong! dosa itu. harus jujur kalau jajan makanan/minuman dimanapun itu, biar berkah 🙂

  7. saya juga barusan nyobain Es Semanggi, seger pol!

    1. saya sudah lama nggak mampir ke es semanggi, kangen es kelapa muda nya 🙂

  8. belum pernah nyobain es ini.. walopun aku prnh denger sih nama es plered… belum bisa ngebayangin rasanya aja nih :D.. kyknya kalo nanti bisa ke magelang, memang harus nginep ya mas saking banyaknya kuliner wajib coba ;p

    1. Plered itu rasanya plain mbak, karena terbuat dari tepung beras saja. Tapi kalau sudah dipadu rengan racikan es batu, sirup dan santan jadinya gurih. Pesanku, jangan set ekspektasi terlalu tinggi untuk wisata kuliner Magelang. Karena kebanyakan cita rasanya tradisional gitu lho, masih otentik ndeso. Contohnya es semanggi ini. Menurutku rasanya ya gitu-gitu aja, tapi yang bikin spesial adalah es ini sudah melegenda lintas generasi dari jaman orang tua kami dulu, turun temurun hingga ke anak cucunya.

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *