Mangut Beong Magelang

Mangut Ikan Beong… *glek*

“Bu, mangut beongnya masih?”
“Masih mas, ngersakke pinten?”
“Empat porsi bu, tiga badan, satu kepala. Minum jeruk panas nggih”
“Nggih mas, ditungguuu”
……………………………..
Dan tak lama… empat porsi besar mangut ikan beong pun terhidang di meja
Hajarrrr !!

Ya, siang itu disela-sela jam istirahat kantor, saya dan teman-teman memang sengaja cari makan siang yang agak jauh dari kantor. Karena bosan dengan menu yang itu-itu saja, kami sepakat untuk kelayapan ke pelosok Borobudur hanya untuk menikmati sepiring hidangan masterpiece, Mangut Ikan Beong Magelang yang super pedas. Padahal, jarak dari kantor menuju ke warung ini lumayan jauh, sekitar 15 Km. Tapi ya namanya sudah niat, apa aja dijalani.

Mangut Beong Magelang - Cabe Rawit

gimana nggak gelagapan kepedesan? cabenya aja segini

Beong adalah sejenis ikan air tawar yang biasa hidup di sungai-sungai besar dengan aliran air yang cukup deras. Berbentuk hampir mirip seperti ikan lele, namun bukan lele. (nah lo, bingung kan?) tekstur dagingnya tidak lembut seperti ikan patin, namun sedikit lebih kasar dan tidak mudah hancur. Ikan ini juga terkenal kaya akan protein dan nutrisi lainnya. Karena daerah Magelang dialiri oleh 2 sungai besar yaitu Kali Elo dan Progo, maka bahan bakunya relatif mudah. Meski tak jarang harus didatangkan dari kabupaten Kulon Progo, Yogyakarta karena tangkapan di Magelang tidak mencukupi. Sedangkan Mangut, adalah jenis masakan jawa dengan bumbu aneka rempah. Udah kebayang kan gimana lezatnya?

Warung Mangut Beong Magelang

Warung Mangut Beong Kembanglimus Borobudur

Warung Makan Sehati namanya. Menjual menu mangut ikan beong yang maknyuss. Terletak di pinggir jalan raya borobudur-salaman, tepatnya di desa Bumen kelurahan Kembanglimus. Sekitar 1,5 Km dari Candi Borobudur ke arah kecamatan Salaman. Sambil makan, saya ngobrol dengan Bu Istiqomah, beliau adalah generasi kedua penerus warung makan ini. Cerita demi cerita pun mengalir menambah “bumbu” kenikmatan santap siang kala itu. Katanya, usaha warung ini bermula tahun 1996, masih kecil-kecilan dengan menu seadanya. Suatu saat ada pemancing yang menawarkan ikan hasil pancingannya kesini. Ikan tersebut kemudian diolah menjadi menu masakan mangut beong. Ternyata banyak yang suka dengan menu itu. Warung kecil ini mulai terkenal pada tahun 2000. Kini, setiap harinya rata-rata dapat memasak 70-80 Kg ikan beong.

Pemilik Mangut Beong Magelang

Bu Istiqomah, the master chef !!

Bagi saya yang pecinta menu ikan-ikanan, mangut beong dapat nilai 8,5 deh. Nah, bagi yang nggak suka ikan-ikanan atau masakan pedas, disni ada juga kok menu lain, diantaranya opor ayam kampung, mangut lele, mangut belut dan mangut ikan wader/nila. Harga per porsi mangut beong berbeda-beda tergantung besar kecilnya irisan ikan. Mulai dari Rp. 12.000,- untuk yang ukuran sedang. Beberapa orang lebih suka bagian kepala ikan, ada juga yang request bagian badan/ekor. Kalau mau yang masih berwujud ikan utuh pun disediakan. Biar sekalian puas makannya. Warung dibuka mulai dari pukul 08.30 s/d 18.00, namun tak jarang tengah hari sudah habis karena saking larisnya. Daripada sudah jauh-jauh datang tapi kehabisan, bisa nih telepon dulu ke 0293-5533402 untuk memastikan stock ikan beong nya. Oiya, untuk menuju kesini relatif agak sulit sih kalau pakai angkutan umum. Better pakai kendaraan pribadi. Atau kalau sudah di sekitar Candi Borobudur, bisa naik ojek, angkutan umum atau sewa andong/dokar. Nggak mahal kok, karena lokasinya tidak terlalu jauh. Searah dengan bukit Punthuk Setumbu yang famous dengan silver sunrisenya.

Mangut Beong Opor Ayam Magelang

Dapur Warung Mangut Beong

Dulu waktu saya kesini beberapa tahun lalu, warungnya belum tertata rapi seperti sekarang. Masih berupa warung dinding kayu beralaskan tanah dan sumpek. Kalau sekarang sudah dikeramik dan ditembok. Ada kipas anginnya juga, jadi para tamu yang datang untuk makan mangut beong khas magelang ini bisa lebih nyaman. Menu ini juga menggelitik media massa untuk meliputnya. Program Wisata Kuliner milik Pak Bondan Winarno dan Benu Buloe yang tayang di Trans TV, koran-koran,  media online maupun blogger sudah banyak meliput. Bahkan, pejabat negara sekelas Menteri Pariwisata & Ekonomi Kreatif, Bu Marie Elka Pangestu pun pernah merasakan lezatnya Mangut Beong langsung disini. Fotonya terpampang nyata cetar membahana di wall of fame nya warung ini hehehe.

Mangut Beong Magelang - Wall Of Fame

wall of fame

Yang harus diingat, masalah enak atau tidak itu relatif. It’s all about personal taste. Saya hanya bisa bercerita seperti itu. Silakan kalau tertarik untuk mencoba mencicipi salah satu kuliner unik khas Magelang ini kalau pas main ke Candi Borobudur. Dekat kok…

Penulis tidak menanggung segala akibat yang timbul setelah membaca postingan ini, termasuk ngiler dan kelaparan akut. Demikian & selamat makan…

:: Visit Jawa Tengah 2013 ::

Fahmi Anhar
Indonesian expatriate living in Dubai UAE. I started blogging in January 2011. Awarded as 2nd runner up Skyscanner Travel Bloscars Award Indonesia on 2014. I mostly shares my travel experiences and tips for my readers through write up, photos and videos. Interested in hotel & airlines review, adventures, beaches, cultural festival, architectures, heritage sites, and foodies.

Tune Hotel Kuta Bali Review

Previous article

A Photo Story: Lasem’s Hand-Painted Batik

Next article

You may also like

54 Comments

  1. Ya Alloh, benar2 menggoda iman, apalagi petenya hehehe

    1. hehehe beneran, ini menggoda iman banget…

    1. main sini brooohh

      1. mudik nanti moga aja bisa bro

  2. Waaaaaaaaaah… mangtabs niy.. wajib kayae besok kesana.. hahaha

    1. deket dari rumahmu mbot, via jalan tembus iku… apalagi kalau ngebut pake Ninja nya hahaha

  3. udah beberapa kali ke sana…kalo pa ngumpul..suka ngeluangin waktu ke sana rame2 ma temen2

    1. iya, seru ya makan mangut ikan beong pedes² rame² sampe kepedesan keringetan hahaha

  4. Memang siiip tena kui, saya kalo setiap latihan di lap tembak plempungan pasti makan siangnya di MANGUT BEONG ini, ikan dengan sensasi pedasnya yang membuat saya ketagihan,apa lagi makan pada siang hari MAKNYUS.

    1. wuih latihan menembak mas? keren! emang warungnya nggak jauh dari lap tembak plempungan, jadi bisa langsung ngesot kesini

  5. Uenak poool…tapi pedese ampuuuun :):)

    1. yak!! inilah salah satu testimoni “korban” mangut beong yang datang jauh² dari Surakarta Hadiningrat

  6. Tadi kirain mangut keong, setelah kucek2 mata baru kebaca beong. Langsung google soalnya belum pernah dengar tentang ikan beong, hihihi. Kayaknya aku mesti bikin list what to do & what to eat nih. Buat ntar kalo ke jawa tengah lagi 😀

    1. hahaha iya beong bukan keong. kalau beneran jadi pada mau main ke magelang, pengen ajakin kak deb, mbak feb, mbak min & aggy rafting trus makan dimari 🙂

      1. eh…orang gendut boleh rafting ya, ga karam kan kapal karetnya ? hihihi. Aku duluuu banget cuma sekali rafting di Sobek, Bali. Tapi masih kurus pas itu :p

        1. wahahaha ya boleh lah, tapi…. resiko ditanggung penumpang | *nyilem ke pantai parang tritis*

  7. Loh eh…senada ama Debbie…
    Pagi tadi baca pertama juga “Keong”, setelah diulang baca ternyata ikan bukan keong *jitak pitak kepala* 😀
    Boleh nggak request tanpa pete biar tambah doyan? hihi…

    1. duh ini kayanya udah pada butuh kaca muka ini biar baca headline nya bener. eh, gak suka pete ya? justru itu yang menimbulkan aroma khas masakan mangut loh…

      1. kalo aku makan pete ntar bukan mangut Beong tapi geleng Beong donk 😉
        *manggut-manggut*

  8. minggu lalu nyoba ke kembanglimus, apa daya antrian mengular, mangut beong pun tinggal harapan .. aaakkk .. mau huhah2 disana lagiii ..

    *ngesot sampek borobudur*

    1. weekend kesini kan deket mbak zou, makan sepuasnya 🙂

  9. Mantap nih. Sebagai penyuka ikan dan makanan pedas saya merasa tertantang untuk mencicipinya.

    1. Ayo berpetualang ke Magelang, trus kulineran deh 🙂

  10. cabeenyaaaa banyak bangettt hahahah such a nice trip!

    1. turis cantik doyan pedes nggak sh? kapan main kesini?

      1. Doyannn..hehehe entar kalau ke sini temenin ya hehehh

        1. siap ndan!! laksanakan!!

  11. Untung aku baca ini abis makan siang. Jadi gak terlalu pengen deh :p

    1. dalam kalimat: “jadi nggak terlalu pengen deh” tersirat makna “pengen banget” | #eaaa

  12. bikin lapaaaarrrr… mana pas bosen di kantor pulaakkk T_T

    1. mangut beong, gunung tidar, rafting sungai elo, kuburan tua & ice cream Mahkota sudah menunggu mu nak… datanglah segera

  13. langsung ngilerrrrr apalagi kalo pedes begini, bikin gw ngak kuat iman 🙂

    1. lebih nggak kuat iman kalau liat menu Mangut Cumi | *dijitak*

  14. Widihhh.. Langsung laper mendadak bacanya…

    Salam kenal btw ^^,

  15. makasih mas udh ikut promosikan warung kami….
    ………_
    ……../..(|
    …….(….:
    …..__……_____
    …(____)…`|
    ..(____)|….’|
    …'(____).__|
    ….(___)__..|_____

    1. wuihh yang punya warung nongol juga disini hehe, sama-sama mas, mangut beong nya emang enak!!

  16. wah, anhar… keren!!!
    baru nyari mangut beong nih, denger cerita temen yang katanya pedasnya cetar membahana..

    1. agak jarang nih pembaca yg manggil: “anhar” jangan2 ini haryo SMA? hohoho

      monggo silakan diicip mangut ikan beong super pedes nya :p

  17. pancen ueennak tenan pengin kesana lagi….pedes e polll

    1. mangut beong pancen mak nyuss!!

  18. suk nek muleh, tak jajale… rung tau mrono jhe kang… nek seko kaligoro, lewat ndi kang..??

    1. justru wis cedak bgt nek liwat Kalinegoro mas. tinggal lewat jalan tembus Kalinegoro – Borobudur – Salaman, sampai deh. sekitar 5 km mungkin

  19. saya sering ksini mas… pertama2 nyasar tapi akhirnya nemu juga ini warung 😀

    1. mangut ikan beong nya emang mak nyusss ya 🙂

  20. wihhh enak banget kayaknya. sering ke borobudur tapi belum pernah nyobain. baru tau tentang warung ini tadi pagi nonton di tv :p

    1. emang enak banget! hehe. kalau suka pedas dan gurih siap-siap ketagihan. kapan-kapan dicicipi mangut ikan beong nya 🙂

  21. Kunjungi magelang, dan rasakan keanekaragaman kulinernya

  22. kuliner favorit kalau lewat kawasan candi borobudur..
    pedasnya mantaap 😀

    1. sama! belum sah ke borobudur kalau belum mampir ke warung mangut beong sehati kembanglimus hehe

  23. siiiip…. mantap…

    1. mangut beong borobudur joss

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *